Korban Kematian Global Melebihi 3.000 Karena Virus Corona

Korban Kematian Global Melebihi 3.000 Karena Virus Corona – Jumlah orang yang terbunuh di seluruh dunia oleh coronavirus telah melampaui 3.000, karena Cina melaporkan 42 kematian lagi.

Korban Kematian Global

Lebih dari 90% dari total kematian berada di Hubei, provinsi Cina tempat virus ini muncul akhir tahun lalu.

Tetapi ada juga kematian di 10 negara lain, termasuk lebih dari 50 di Iran dan lebih dari 30 di Italia.

Di seluruh dunia, ada hampir 90.000 kasus yang dikonfirmasi, dengan jumlah di luar China tumbuh lebih cepat daripada di dalam Cina. Korban Kematian Global

Tetapi kebanyakan pasien hanya memiliki gejala ringan, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada hari Minggu, dan angka kematian tampaknya antara 2% dan 5%.

Sebagai perbandingan, flu musiman memiliki tingkat kematian rata-rata sekitar 0,1% tetapi sangat menular – hingga 400.000 orang meninggal akibatnya setiap tahun.

Jenis coronavirus lain, seperti Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) dan Middle East Respiratory Syndrome (MERS), memiliki angka kematian yang jauh lebih tinggi daripada Covid-19. Korban Kematian Global

Apa situasi globalnya?
Karena laju pertumbuhan di China telah menurun, seluruh dunia telah melihat peningkatan tajam dalam infeksi.

Di hotspot Eropa Italia, jumlah infeksi meningkat dua kali lipat dalam 48 jam, kepala badan perlindungan sipil negara itu mengatakan pada hari Minggu.

Setidaknya ada 34 kematian dan 1.694 kasus dikonfirmasi. Amazon mengatakan dua karyawannya di Italia memiliki virus dan berada di bawah karantina.

Di Inggris, di mana ada 36 kasus yang dikonfirmasi, Perdana Menteri Boris Johnson telah memanggil komite darurat Cobra untuk hari Senin.

Pada hari Senin, Korea Selatan – hotspot terbesar di luar China – melaporkan 476 kasus baru, sehingga jumlah total kasus menjadi 4.212. Bandar Ceme Mudah Menang

Juga ada 26 kematian.

Dari kasus yang dikonfirmasi, 3.081 kasus berasal dari Daegu – dan 73% dari kasus ini telah dikaitkan dengan Gereja Shincheonji. Anggota dari kelompok Kristen pinggiran diyakini telah saling menulari dan kemudian menyebar ke seluruh negeri, tampaknya tidak terdeteksi.

Kelompok itu dituduh merahasiakan nama anggotanya, membuatnya lebih sulit untuk melacak wabah.

Tetapi Kim Shin-chang, dari gereja, mengatakan kepada BBC bahwa mereka telah memberikan daftar anggota, siswa, dan bangunan kepada pihak berwenang.

“Kami khawatir tentang melepaskan informasi ini karena keamanan anggota kami,” kata Kim, seraya menambahkan bahwa kelompoknya “dianiaya” di Korea Selatan.

Di ibukota Seoul, walikota mendesak 10 juta penduduk kota untuk bekerja dari rumah dan menghindari tempat-tempat ramai.

Iran, salah satu negara yang paling parah terkena dampak, mengatakan pada hari Minggu bahwa negara itu memiliki 978 infeksi dan 54 kematian.

Negara-negara termasuk Qatar, Ekuador, Luksemburg dan Irlandia semuanya mengkonfirmasi kasus pertama mereka selama akhir pekan, dan Indonesia mengikuti pada hari Senin.

Negara bagian New York di AS juga telah mengkonfirmasi kasus pertamanya. Pasien itu adalah seorang wanita berusia 30-an yang tertular virus tersebut selama perjalanan baru-baru ini ke Iran.

Dua orang tewas di AS, keduanya di negara bagian Washington.